Werewolf by Night (2022)

Review Film – Werewolf by Night (2022)

Werewolf by Night sajian klasik hitam putih superhero Marvel

Kembali dengan genre horor, MCU memunculkan karakter baru mengerikan lewat Werewolf by Night. Film yang disutradarai oleh Michael Giacchino dan ditulis oleh Heather Quinn dan Peter Cameron untuk layanan streaming Disney+, berdasarkan Marvel Comics yang menampilkan karakter dengan nama yang sama.

Spesial diproduksi oleh Marvel Studios, dan mengikuti sekelompok rahasia pemburu monster saat mereka bersaing untuk mendapatkan relik yang kuat saat melawan monster berbahaya.

Gael Garcia Bernal membintangi spesial sebagai Jack Russell / Werewolf by Night, bersama dengan Laura Donnelly dan Harriet Sansom Harris. Werewolf by Night dirilis pada 7 Oktober 2022, sebagai bagian dari Fase Empat MCU di Disney+ Hotstar.

Rebutan batu artefak misterius
Werewolf by Night (2022)
Werewolf by Night (2022) | © Disney Plus Hostar

Kisah bermula saat para pemburu monster berkumpul di sebuah kuil yang tersembunyi dan misterius milik keluarga Bloodstone. Mereka mengikuti sebuah kompetisi rahasia yang memperebutkan sebuah batu artefak berkekuatan super.

Dalam sejarahnya, artefak itu digunakan untuk mengalahkan monster-monster yang kerap menjadi momok manusia. Kekuatan dari batu tersebut berasal dari cahaya merah yang bakal memancar ke arah monster.

Batu itu sebelumnya dikuasai oleh Ulysses Bloodstone, pemimpin pemburu monster legendaris yang disegani. Setelah Ulysses wafat, batu tersebut diperebutkan oleh para pemburu lewat kompetisi misterius.

Pemburu harus mencari batu yang ditempatkan di tempat rahasia. Mereka dibolehkan membunuh satu sama lain hingga tersisa satu orang yang mendapatkan batu tersebut. Sejumlah pemburu yang bergabung dalam upacara itu akhirnya mengikuti kompetisi itu, termasuk Jack Russell (Gael Garcia Bernal), pemburu monster yang punya kutukan rahasia.

Werewolf by Night (2022)
Werewolf by Night (2022) | © Disney Plus Hostar

Anak perempuan Ulysses, Elsa Bloodstone (Laura Donnelly), juga mengikuti kompetisi tersebut. Namun, ia memutuskan bergabung karena ingin menghentikan tradisi memburu monster yang sudah mengakar kuat di keluarganya.

Satu per satu pemburu mati karena saling bunuh saat pencarian batu berlangsung. Di sisi lain, mereka juga harus berhadapan dengan monster rawa yang memburu manusia.

Marvel kembali menampilkan horor

Setelah terjun ke genre horor dengan Doctor Strange in the Multiverse of Madness awal tahun 2022, Marvel Cinematic Universe kembali dengan Werewolf by Night dalam PG-13. Ini adalah proyek Marvel yang paling menyeramkan dan paling berdarah sejauh ini, dan berdurasi 53 menit sangat singkat dan padat. Suguhan berukuran ringan memeriahkan Halloween

Werewolf by Night (2022)
Werewolf by Night (2022) | © Disney Plus Hostar

Pengaturan sutradara Michael Giacchino sederhana. Sutradara Michael Giacchino jelas merupakan penggemar Marvel. Perhatian terhadap detail dalam spesial yang dibuat dengan baik ini sangat fenomenal, dengan manusia serigala tituler muncul dengan riasan praktis dalam gaya yang sangat jelas terinspirasi oleh The Wolf Man.

Itu adalah malam yang gelap dan penuh badai di Bloodstone Manor. Sebuah penghormatan penuh gaya untuk film monster Universal klasik dari tahun 1930-an dan 40-an. Kengerian klasik dengan nuansa hitam putih, makin membawa nostalgia menonton film horor jadul.

Efek khusus klasik
Werewolf by Night (2022)
Werewolf by Night (2022) | © Disney Plus Hostar

Efek khusus seringkali sengaja dibuat tersendat-sendat, menggunakan asap dan cermin bergaya retro, sementara semuanya dibidik dalam warna hitam putih. Luka bakar rokok yang tidak diragukan lagi menambah keasliannya. Ini jelas bukan film Marvel yang biasa namun ini sangat indah untuk menrangkai cerita horor klasiknya.

Beberapa visual hitam putih yang menyenangkan, dan, tentu saja, skornya bisa dibilang MVP, tapi saya ingin rantai itu dilepaskan dari monster streaming ini dengan cara yang terlalu bergaya.

Dirangkai dengan begitu singkat

Kedengarannya seperti banyak untuk “Presentasi Khusus Marvel” Mengapa dibuat begitu singkat hanya kurang dari 1 jam? Ini adalah skrip yang hilang antara film pendek dan fitur, terlalu padat untuk yang pertama dan terlalu tipis untuk yang terakhir.

Werewolf by Night (2022)
Werewolf by Night (2022) | © Disney Plus Hostar

Ini adalah proyek yang menuntut beberapa tikungan atau karakter yang mudah diingat untuk memberikan bobot lebih. Dan itu bahkan tidak memiliki gaya Film Monster Universal yang diharapkan dari premisnya.

Gael Garcia Bernal adalah Jack Russell, seorang pemburu monster yang, ironisnya, terserang lycanthropy dan harus menyembunyikan identitas aslinya. Film spesial ini memberi penghormatan kepada film monster Universal hitam-putih klasik, dan Jack adalah “Manusia Serigala”, yang begitu mematikan di malam hari.

Sebagai manusia, dia lemah lembut dan sangat enggan untuk berubah menjadi manusia serigala. Tetapi ketika dia melakukannya, sungguh menyenangkan menyaksikan pembantaian yang dia lakukan pada sesama pemburu monsternya yang malang.

Sayangnya perubahan transisi manusia Jack ke Manusia Serigala tak begitu memuaskan, Apalagi aksi mengerikan yang bersanding dengan karakter Marvel lain, tidak akan kalian saksikan di sini. Semua berfokus pada kisah horor klasik dan penghargaan “Marvel Studios Special Presentation”.

Logo Disney Plus


Movie Info